Monday, December 20, 2010

SUNGAI DALAM LAUT


Ber'blogwalking' again n this morning lets start our day with this great creatures from Him..subhanallah..

click here to read full story~~~

Tuesday, December 14, 2010

CITE SERAM WAD ICU


Blogwalking td..tetibe tjumpe entry nie..klik sini tok taw cite seram 2..

Friday, December 10, 2010

Wednesday, December 8, 2010

LATIHAN INDUSTRI



semoga dapat menjalani modul latihan industri dengan jayanya..amin~~~

Friday, November 5, 2010

Wish U all da best!!



amat byk paper yg perlu disettlekn sem nie..harapan tok dpt lagi sijil cm kat sblh 2 amat tipis..aq still berusaha wat yg terbaek n cuba tok redha dgn resultku nanti..

"Ya Allah, berikanlah kemudahan kepada kami untuk menempuhinya..amin.."

Sunday, October 17, 2010

Tuesday, September 28, 2010

KEBOSANAN KETIADAAN KELASAN




Kebosanan ketiadaan kelasan..erm, 2 hari xde klas lgsg..klas pg nie plak cancel..sgt mbosankn..study pown xbrpe nk hadam..hmm, ntah ape yg dbace..if dr awal taw xde klas, dgn sgt gembiranya dpt kmbl ke johor myambung cuti raye..huhu..final exam dh dekat sgt tp ramai lect g kursus..so, kelas tpkse dbtalkn n akhirnya modul pown x khatam..cmne nk jwb final ni?? aduh..

Monday, September 13, 2010

UJIAN TIBA



pndgn dr arah dpn



pndgn dr arah belakang



bantuan tiba

Bunyi dentuman kuat menyedarkanku yang baru shj terlena. Beberapa minit sebelum kejadian abah menunjukkan tempat nahas yang meragut nyawa seorang rakan sekerjanya di kilometer 129.5 lebuhraya utara selatan pagoh - yong peng.

Selang beberapa minit kemudian, aku tersedar dr lena dan terdgr bunyi dentuman kuat dan suara abah yg cemas. Aku tidak tahu aku berada di mana pd ketika itu. Ruangan dalam kenderaan mpv itu terasa sempit bagiku. Terdengar juga bunyi seretan dan geseran di atas permukaan jalan.

Kami terlibat dalam kemalangan yang hampir meragut nyawa kami sekeluarga.

Sesungguhnya kematian itu pasti, apbl tiba waktunya, pin2 taubat sudah tertutup bg kita."Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan."(al-Munafiqun,63:11).

Saturday, August 14, 2010

cerpen ramadhan




Najwa melangkah longlai menuju ke kampus. Bukan kerana penat tubuhnya, tetapi terasa jiwanya ada sesuatu yang tidak kena. Najwa terasakan dirinya ibarat belon yang tak cukup udara, tekanan atmosfera luar yang lebih tinggi memenyekkan belon itu. Ramadhan telah berlalu, separuh daripadanya. Najwa mengkontemplasi saat-saat lepas di dalam Ramadhannya kali ini, apakah yang telah dicapainya. Ditakdirkan Allah, assignments di universiti sangatlah banyak, yang kadang-kadang dia tidak mampu untuk iltizam dengan tilawah Al Quran 1 juzuk sehari. Mahupun ingin berlama-lama di atas sejadah, kerana discussion di sana sini. MP3 player berisi bacaan ayat-ayat Al Quran oleh Sheikh Mishari al Efasy menjadi peneman jiwanya yang terasa kosong.

“Ya Allah, jangan jadikan aku orang yang mensia-siakan bulan barakah ini..” Najwa mengeluh sendirian.

Penat juga dia mengenangkan, kenapa pula kelopak matanya tersangat kering. Dia juga letih mengenangkan, kenapa apabila dia membaca kalamullah tidak tersentuh jiwanya. Najwa teringat surah Al Anfal ayat 2:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah apabila disebut nama Allah, bergementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, bertambahlah iman mereka dan kepada Tuhan mereka sahajalah mereka bertawakal”

Najwa mengulangi doa yang diajarkan Rasulallah SAW.

“Ya Allah, hanya rahmatMu yang aku harapkan. Jangan tinggalkan aku sendirian walau dengan kadar sekelip mata. Perbetulkan segala urusanku. Laa ilaha illa anta (Tiada Tuhan selain engkau)” Riwayat Abu Dawud, Ahmad.

Najwa singgah duduk di satu “bench” di bawah pokok. Musim bunga kali ini dirasakan tidak membunga-bungakan iman di dalam hatinya.

“Ya Allah, hanya rahmatMu yang aku harapkan”. Dalam Najwa mengulangi doanya itu, tiba-tiba terdetik di dalam hatinya:

Benar-benarkah hanya rahmat Allah yang dia harapkan?

Benarkah hanya kepada Allah dia berharap, benarkah dia berharap Allah mengiringinya di dalam setiap urusannya.

Najwa teringat suatu peristiwa, semasa Najwa mengajak beberapa juniornya untuk mengikuti halaqah mingguan. Dia terasa sangat “excited” kerana nampak wajah-wajah baru yang ingin mendekatkan diri kepada Allah. Pada hari tersebut, Najwa dipertanggungjawabkan untuk menyampaikan tazkirah. Usai tazkirah tersebut, Siti, salah seorang juniornya berkata kepadanya, “Best la tazkirah kak Najwa…”

Najwa terasakan dadanya kembang keseronokan.

Najwa tersentak… Kelopak bunga spesis Rhododendron berterbangan ditiup angin.

“Oh.. di situlah silapnya… Benarkah aku hanya mengharapkan rahmat Allah dari amal yang aku perbuatkan? Rupa-rupanya, aku masih seronok dengan pujian. Sedangkan aku tak tahu, sama ada amal itu masih diterima Allah atau tidak…. Ya Allah, benar-benar kali ini… Hanya rahmat Engkau sahaja yang aku harapkan… Lebih baik sekiranya manusia benci aku atas usaha aku, asalkan Engkau tidak marah kepadaku”

Najwa mengenangkan, rahmat Allah sudah semestinya tersangat besar. Allah, Dialah Tuhan yang telah menyelamatkan Najwa daripada lemas di dalam paya busuk jahiliyah. Allah, Dialah Tuhan yang telah melahirkan perasaan malu dalam dirinya, lalu perasaan malu itu menyelematkan Najwa dari ikhtilat (percampuran bebas lelaki dan perempuann), lalu dengan perasaan malu itu, pakaiannya semakin sopan menepati ciri-ciri muslimah. Allah, Dialah Tuhan yang telah memilihkan teman-teman seperjuangan yang saling memperingatkan kepada kesabaran, keimanan dan mengajak kepada amalan soleh.

Najwa teringat lagi, apabila dia sibuk mengendalikan program-program islami semasa cuti musim bunga. Masya-Allah, Allah telah beri dia keizinan untuk berlari ke sana ke mari, kelam kabut, berpenat-penatan untuk memikul tugasan dakwah. Allah telah beri peluang untuk dia mujahadah. Tapi, dia kelam kabut dalam solatnya kerana ingin mengejar urusan “dakwah”nya. Dia tidak dapat iltizam dengan tilawah Al Qurannya. Dia tidak sempat berhenti seketika untuk muhasabah amalan-amalannya. Tiba-tiba Najwa tersentak lagi..

“Mengapakah kamu suruh orang lain mengerjakan amal kebaikan, sedang kamu melupakan diri sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab? Maka tidakkah kamu berfikir?”

Najwa teringat Surah Al Baqarah ayat 44, ya benar… Dia telah melupakan dirinya sendiri. “Ya Allah, benar-benar kali ini.. aku mengharapkan Mu jangan tinggalkan aku bersendirian bersama urusan-urusanku.. walau pada kadar sekelip mata,” Najwa berharap.

Sesungguhnya manusia itu pelupa sifatnya. Manusia zalim terhadap dirinya. Hanya atas rahmat Tuhan Yang Maha Penyayang yang mampu menghindarkan manusia daripada menzalimi diri mereka sendiri.

Manusia jua mudah terasa dirinya serba cukup. Mudah sahaja terasa bahawa dia tidak perlukan sesiapa untuk membantu urusannya. Kerana dia mempunyai kepandaian, kekuatan fizikal dan kelebihan untuk mengendalikan urusan hariannya. Tetapi, manusia lupa.. Di belakang sesuatu urusan, Allah, Tuhan yang Maha Mengetahui sedang memerhatikan apa yang manusia perlakukan. Malah, Dia mengetahui apa yang berada di benak fikiran dan lubuk jiwa insan.

Najwa terkedu.

“Hah! Termenung apa tu!” Najwa disentakkan oleh temannya, Hayati.

“Awak ni, terkejut saya tau!” Najwa mencebik.

“Alah.. maaflah.. Assalamualaikum” Hayati tersengih sambil beri salam.

“Awak dah sampai ke negeri China ke tadi Najwa? Maaflah ganggu kembara angan-angan awak” Hayati memang terkenal dengan sifat suka menyakat. Walaupun begitu Hayati memang seorang yang sangat tajam pemerhatiannya.

Najwa sengih sahaja. Najwa bertanya kepada Hayati, “Kaifa imanuki? (Apa khabar iman kamu?).

Hayati senyum, “Alhamdulillah.. Alhamdulillah… I hope to stay in Ramadhan all the time!”

Najwa sambung lagi, “Kongsi la tips. How to benefit this Ramadhan!”

Hayati melarikan anak matanya ke kiri dan ke kanan. “Err… Saya tak pandai la bab-bab kasi tips ni. Tapi, saya nak share something. Tazkirah yang saya dengar from Sheikh masa solat tarawikh kat musollah”

“Surah Al Ma’un ayat 4-5.”

“Dalam ayat 4.. Allah cela orang yang bersolat. Pelik ye, kenapa pula bila kita bersolat, yakni beribadah tetapi kita masih dicela oleh Tuhan kita. Awak rasa-rasanya kenapa, Najwa?” Hayati buat soalan KBKK pula.

“Alah, mana la saya tau… Awak citer je la” Najwa malas nak fikir.

“Okey lah, kalau kita tengok ayat 5, Allah cakap “iaitu orang-orang yang lalai di sekitar solat mereka”.. “Kalau tengok perkataan Arab ‘an solaatihim, bukannay fi solaatihim. Maksudnya, Allah cela orang-orang yang lalai di sekitar solatnya, iaitu di luar solatnya dia lalai. Bukan referring to orang yang lalai within his/her solat. As if, orang tu dah defeat the purpose of solatnya kerana solatnya masih tidak dapat melindungi dirinya daripada berbuat maksiat apabila dia selesai solatnya. Itu sebab Allah cela”

“Macam kita lah, kalau dok dalam halaqah, kita asyik cerita pasal kena amar ma’ruf nahi mungkar… Tapi kalau di luar halaqah, kita tak buat pun apa yang kita perkatakan tu.. What is the purpose of the halaqah to begin with?” Hayati berkata.

Najwa tertunduk. “Jazakillah ukhti…”

Hayati berkata, “Awak ni cam ade problem je……”

Najwa melarikan pandangannya, “Hmm.. Biasalah, hati kurang sihat.”

Hayati berkata lagi, “Alhamdulillah.. Awak masih dapat rasakan sama ada hati awak baik ke tidak. Rasulullah pernah cakap, sapa yang dalam saat imannya rendah, tapi masih berpegang kepad Sunnah baginda, sesungguhnya dia telah mendapat petunjuk”

“Iman kita memang ada up-s and –down-s. Tapi di saat down ni, sebenarnya Allah nak kasi clue kepada kita. Betapa sebenarnya seronok dan indah apabila iman kita baik. Allah nak beritahu kita bila kita tengah down ni, bahawa Allah rindu dengar kita merintih dan mengadu kepadanya..

..Sepertimana ada satu Hadith Qudsi, Allah berfirman “wahai malaikat, turunkanlah musibah ke atas hambaKu, kerana aku rindu mendengar dia merintih kepadaKu”

You know what, Najwa…Asalnya , kita tak perlu pun mengadu kat Allah dosa-dosa yang kita buat atau kejahilan yang kita buat.. Sebab Allah memang dah tau pun. Tapi Allah suruh kita doa dan mengharap kepadaNya, supaya kita lebih akrab kepada Allah,” Hayati mengusap-usap kepala Najwa.

Najwa menyeka air mata. Ah! Akhirnya basah juga kelopak matanya!

Benarlah, bertafakur lebih baik daripada solat 1000 rakaat. Kini, Najwa terasa qalbunya lebih ringan. Mudah-mudahan langkahnya selepas ini mengharungi saat-saat terakhir Ramadhan, diterima oleh Allah.

......................................end............................................

source

Sunday, July 25, 2010

Keindahan Sepohon Pokok



Ciptaan Allah amatlah hebat. Semasa dalam perjalananku dari Kuala Nerang ke Alor Setar, aku melebarkan pandangan ke luar jendela. Aku melihat pokok dan tumbuh-tumbuhan lantas aku terfikir ;

" Apakah yang istimewanya pokok ini? "

Aku ingin menjadi seperti pokok dan tumbuh-tumbuhan yang sanggup bersusah payah untuk kehidupan manusia dan makhluk lain. Aku juga ingin mencontohi sifat pokok yang tidak mementingkan diri dan sanggup berkorban untuk makhluk lain tanpa mengharapkan balasan apabila memberi walaupun sering disakiti.

Aku kagum apabila memikirkan keindahan ciptaan Allah. Aku kagum apabila berfikir tentang pokok. Pokok dan tumbuhan memerlukan Karbon Dioksida untuk menghasilkan Oksigen. Alangkah baiknya pokok yang sanggup menahan terik matahari untuk melengkapkan ‘ proses fotosintesis' dan sanggup berpanaskan matahari untuk menyediakan tempat berteduh dan berehat untuk makhluk lain. Pokok rela berkorban untuk makhluk lain.

" Tetapi manusia? "

" Sanggupkah kita berbuat demikian? "

Tabahnya pokok walaupun bersendirian namun tetap meneruskan hidupnya. Walaupun sering dilukai namun pokok tidak pula membalas dengan keburukkan bahkan dibalasnya dengan kebaikan. Pokok itu setia berdiri teguh di situ. Ingin aku contohi kesetiaan pokok itu.

Seringkali kita melihat manusia mencari pokok sebagai tempat berteduh daripada panas mentari kemudian apabila keadaan tidak panas lagi mereka akan beredar meninggalkan pokok itu bersendirian.

Begitulah sikap kita. Apabila kita memerlukan sesuatu maka kita akan mencari. Namun, apabila kita sudah memperolehi perkara yang kita inginkan kita akan meninggalkannya. Pokok pula sentiasa berada di situ apabila kita memerlukannya, sentiasa setia untuk menolong dan menemani kita walupun kita sering melupakannya dan sentiasa ada sewaktu kita memerlukannya.

Sebenarnya pokok itu mengingatkan kita kepada pencipta kita, Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Kita mengetahui bahawa Allah sentiasa ada untuk yang mencari-Nya dan sentiasa membantu hamba-Nya. Apabila kita amati kejadian atau fenomena alam dan berfikir maka kita akan mennyedari tentang kewujudan Allah.

Ingin ku didik hati ku dengan sifat daripada sepohon pokok,
Ingin ku semaikan nilai-nilai murni yang dimiliki oleh sepohon pokok,
Ingin ku tabah seperti sepohon pokok,
Ingin ku mengadu kesedihanku kepada Allah,
Kerana Allah jua yang mempunyai kuasa ke atas hati manusia.

Ingin ku contohi sifat sepohon pokok,
Yang tidak menyimpan dendam dan benci,
Ingin ku balas kekejaman dengan kebaikan,
Tetapi mampukah aku untuk berbuat demikian.

Hatiku tidaklah setabah sepohon pokok,
Hatiku tidaklah semurni sepohon pokok,
Hatiku tidaklah seindah budi pekerti sepohon pokok.
Namun yang pasti,
Aku akan mencuba untuk mencontohi sifat sepohon pokok itu.



Ya Allah,
Ampunilah dosa kami,
Kedua-dua ibu bapa kami,
Dan kaum muslimin sekalian,
Berkatilah kami.
Bukakanlah pintu hati kami ke jalan-Mu,
Ke jalan yang Engkau redhai,
Tetapkanlah hati kami,
Dengan kalam-Mu Al-Quran dan sunnah Rasul-Mu,
Kami bermohon padaMu,
Hanya Engkaulah tempat kami meminta dan mengadu.
Amin.

source

SELAMAT HARI TUA!!!


Assalamualaikum..

Post kali nie sy nak ucapkan SELAMAT HARI TUA kpd insan2 yg lahir pg tanggal 25 JULAI..semoga umur yg dikurniakan ini tidak kalian sia-siakan. Semoga kalian sentiasa berada dalam lindungan dan rahmat-Nya..diberi kesejahteraan berpanjangan serta sihat imannya..selamat menempuh kehidupan yang lebih mencabar jasad, emosi mahupun rohani kalian..redhalah dengan qada & qadar-Nya..semoga kalian sentiasa positif menempuh hari2 mendatang..sekali lagi..SELAMAT HARI TUA dr sy insan biasa yang cuba mencari ikhlas(mencarimukhlisah) dlm kehidupan..wassalam

Thursday, July 22, 2010

KENAPA BUKAN DIA??

LINK

Kisah benar ini berlaku di US.


Ia tentang seorang wanita dari Malaysia yang bekerja di US. Dia memakai tudung dan memiliki akhlak yang bagus.

Suatu malam perempuan ini dalam perjalanan balik ke rumah dari tempat kerjanya. Kebetulan dia mengambil jalan singkat untuk pulang. Jalan yang diambil pula agak tersorok dan tidak banyak orang yang lalu lalang pada masa itu.

Disebabkan hari yang agak sudah lewat, berjalan di jalan yang agak gelap sebegitu membuatkan dia agak gelisah dan rasa takut. Lebih-lebih lagi dia berjalan berseorangan.

Tiba-tiba dia nampak ada seorang lelaki (kulit putih Amerika) bersandar di dinding di tepi lorong itu. Dia sudah mula rasa takut dan tak sedap hati. Apa yang dia boleh buat waktu tu adalah berdoa ke hadrat Allah memohon keselamatan atas dirinya. Dia baca ayat Kursi dengan penuh pengharapan agar Allah membantu dia disaat itu.

Masa dia melepasi tempat lelaki itu bersandar, dia sempat menoleh dan dapat mengecam muka lelaki itu. Nasib baik lelaki itu buat tidak endah dan perempuan ini selamat sampai ke rumahnya.

Keesokkan paginya, wanita ini terbaca dalam akhbar yang seorang perempuan telah diperkosa oleh seorang lelaki yang tidak dikenali dekat lorong yang dia jalan semalam hanya 10 minit selepas dia melintasi lorong tersebut. Muslimah ini yakin benar lelaki kulit putih yang dia lihat semalam adalah perogol itu.

Atas rasa tanggungjawab dia terus ke balai polis dan buat aduan. Wanita ni dapat mengenalpasti suspek melalui kawad cam dan selepas siasatan dilakukan, polis dapat bukti bahawa lelaki tersebut adalah perogol yang dicari.

Tapi perempuan ini hairan juga kenapa lelaki tadi tak jadikan dia mangsa ketika dia melalui lorong tersebut walhal dia keseorangan di masa tu, tetapi lelaki tadi perkosa perempuan yang lalu selepas dia. Wanita ini nak tahu sangat sebabnya. Jadi dia minta
kebenaran polis untuk bercakap dengan perogol tadi sebelum hukuman dijatuhkan (sebelum lelaki tadi di bawa ke tempat lain).

Dia pun tanya perogol itu..

“Why don’t you do anything to me on that night even though you know that I’m alone?”
(Kenapa awak tak buat apa-apa kat saya malam tu walaupun awak tau saya seorang je masa tu?)

Perogol tu jawab:

“No, you are not alone. That night I saw two young man walking with you. One on your right side and the other one was by your left side. If you were alone of course you will be my victim.” (Tak, awak bukan berseorangan. Malam tu saya nampak ada 2 orang lelaki berjalan dengan awak. Seorang sebelah kanan awak dan sorang lagi sebelah kiri awak. Kalaulah awak sorang2 malam tu, sudah pasti awak jadi mangsa saya..)

Wanita ni rasa amat terkejut bila dengar penjelasan perogol tu. Dia bersyukur ke hadratAllah kerana memelihara dia malam itu, mungkin juga berkat ayat Kursi yang dia baca malam itu.

p/s : IBRAH CERITA INI???

Jika kita sebagai hambaNya menurut segala perintah dan meninggalkan segala laranganNya, Dia pastinya akan sentiasa dekat dengan kita dan memelihara kita. Wanita tadi pertama-tamanya menutup aurat di US dan memang seorang yang menjaga
batas-batas yang ditetapkan Islam. Mungkin dua orang lelaki yang menemani wanita itu adalah malaikat yang diutuskan Allah untuk menjaga hambaNya yang sentiasa ingat akan
diriNya.

"...Barang siapa membaca ayat Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya,Allah mewakilkan 2 orang Malaikat memeliharanya hingga subuh. Barang siapa yang membaca ayat al-Kursi ketika dalam kesempitan nescaya Allah berkenan memberi pertolongan kepadanya ..."
[Dari Abdullah bin ‘Amr r.a.]

Sebuah kisah benar yang sangat sangat menarik utk dkongsi dgn shbt smua..semoga kite semua mendapat ibrah (pengajaran) dan ilmu yang bermanfaat...sebagai hamba kita seharusnya percaya dengan kemampuan senjata orang mukmin iaitu DOA….





semoga kita sentiasa dipelihara Allah dari kejahatan syaitan yang di rejam…….

Tuesday, July 13, 2010

Aku Malu. Tidakkah kamu??

www.iluvislam.com



Aku Malu. Tidakkah Kamu?
www.iluvislam.com
Oleh: moslemische
Editor: deynarashid



Rasa MALU..
Yang seharusnya ada pada setiap wanita..

Rasa MALU..
Yang seharusnya menjadi benteng maruah kita..

Rasa MALU..
Juga yang seharusnya menyedarkan kita akan siapa diri kita..

Jadinya..
Setiap langkahmu selama ini..
Tanpa rasa takut padaNya..
Tanpa rasa berdosa padaNya..

Apa masih tidak cukupkah rasa malu dalam dirimu?






"Sesungguhnya wanita itu aurat. Dan seorang wanita benar-benar keluar dari rumahnya tanpa ada halangan atasnya, lalu syaitan mengangkat pandangan kepadanya seraya berkata, 'Sesungguhnya engkau tidak melewati seseorang melainkan engkau menjadikannya tertarik kepadamu....'" - (HR Thabrani)

Takutlah wahai diriku dan dirimu yang bergelar wanita..
Sesungguhnya engkau umpama bunga..
Yang mungkin baru berputik menunjukkan warna..
Merah, biru, kuning, apa sahaja..

Tapi awas!
Kuntuman yang sedang mekar..
Turut bersamanya haruman yang tersebar..
mungkin saja dirimu tidak sedar..

Engkau tidak bersendirian..
Sebenarnya engkau diperhatikan..
Dek kumbang yang berpergian..
Mencari tempat persinggahan..

Lebih ku khuatiri..
Dirimu dihampiri..

Engkau kemudiannya lupa membina bentengmu..
Yakni rasa MALU dengan sang kumbang yang menghampirimu..

Juga ku khuatiri..
Pabila dirimu dihampiri..
Kau semakin lupakan diri..
Membiarkan dirimu disinggahi..

Wahai diriku dan dirimu yang bergelar wanita..
Sedarlah.. Dirimu di dalam pengawasanNya..
Engkau bukan Khadijah wanita mulia..
Engkau juga bukan Aisya Humaira..
Apatah lagi rabiah kekasihNya..

Engkau hanya insan biasa..
Umpama bunga..
Mudah saja dipetik kelopaknya..
Seandainya tak dipagari malu,
Kan mudah juga layu..

Wahai saudariku..
Aku malu..
Pada diriku..
Pada dirimu..

Ya Allah..
Aku juga rasa malu..
Malu kerna aku lupa untuk malu,
Malu yang seharusnya hanya padaMu..

Tahukah kamu Rasulullah s.a.w pernah bersabda..
"Wanita itu aurat yang tertutup.."

Maka..

Wahai diriku dan dirimu yang ku kasihi keranaNya..
Tutuplah dirimu dengan pakaian malumu..
Bentengilah dirimu dengan rasa malu..
Lebihkan rasa malumu
Lebih lagi di hadapan Penciptamu..

Saudariku.. Ayuh. Takut padaNya..
Sungguh, kebanyakan 'kayu api' di neraka adalah golongan kita..
Ini satu peringatan.. Buat diriku dan kita semua..



Bismillahirrahmanirrahim..

Ya Allah.. Peliharalah aku..
Janganlah Kau menghukumku pabila aku tidak melakukan
apa yang ku katakan..
Ya Allah.. Peliharalah aku..
Sungguh Kau Maha Mengetahui akan apa yang ku usahakan..
Sesungguhnya Engkau mengetahui bahwa
telah ku usahakan apa yang ku katakan..
Kerna Kau juga menyaksikan
Betapa aku bersungguh mengusahakan apa yang aku katakan..
Maka dengan itu..
Ampunilah aku atas segala kekhilafan..
Amin ya Rabbal 'alamin..

Wasalam..

Saturday, May 22, 2010

Dikhitbah si dia

Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu.

Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada.

Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.


Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini.

Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam.

Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.


Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah (bertunang) apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.


Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.

"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"



Aku menjawab tenang..

"Warna putih, bersih..."



"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."

"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."

Ibu angguk perlahan.


Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh sanubari aku sebagai hamba Allah.

”Malam Pertama...” Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.


Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran.

Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.


"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.

"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."


Berita itu juga membuatkan beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.


"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!"

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah.


Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.


"Bila enti menikah?"

Aku tiada jawapan khusus.

"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..."

Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.


"Jemput ana tau!"

Khalilah tersenyum megah.





"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak! "Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.


"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."


Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya.


Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...

"Usah berlebihan ya..."

Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.


"Insyirah, jom makan!"

Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.

"Tafaddal, ana puasa."

Sahabiah juga semakin galak mengusik.

"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?"

"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."


Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.





............ ......... ......... .........








"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."

"Tenangnya.. . Subhanallah. Allahuakbar. "

"Ya Allah, tenangnya... "

"Moga Allah memberkatinya. ..."


Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.


Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.

Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.

Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.

Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.


Dalam sedar tidak sedar...

Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku...

Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi.

Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.

"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."




Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...

"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?"

Ibu tenang menjawab...

"Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."

"Allahuakbar. .."

Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.

"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."

Ibu angguk, tersenyum lembut...

"Ini nak, bukunya."

Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.

"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik."

"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan.. ."

Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.


"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu."




* Kisah ini bukan kisah ana , ianya kisah KITA (semua yang sedang membaca/tak) *
Wallahua'lam.

Cukuplah kematian itu mengingatkan kita... Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.

Setidak-tidaknya, Insyirah (watak di atas) sudah 'membeli' baju pernikahannya. .. Arh... Untungnya Insyirah.



~ Kullu nafsin zaa'iqatul maut ~



TAMAT

post dr blog http://husna89.blogspot.com/

Sunday, May 16, 2010

::gila-gila remaja::





Ini bukan post mengenai filem yang ada lagu memburu impian tu .
Sila baca jika ingin tahu , sila tekan Alt + F4 jika tidak ingin tahu .

WANITA IDAMAN

“Man , apa ciri – ciri wanita idaman kau ? “ tanya Din sambil membelek buku Biochemistry Tahun Satu . Dan sepertinya dia kelihatan tidak fokus terhadap pembacaannya .

Teh lemon panas disisip perlahan . Minuman kegemaranku sejak berada di bumi Anbiya’ ini . Lebih enak lagi jika dimakan bersama ish fino serta jam strawberi . Aku memalingkan pandangan aku yang sedang asyik menghayati suasana petang di balkoni . Wajah Din sepertinya dahagakan jawapan dariku .

“Apa kena ni Din , tiba – tiba tanya soalan macam ini pulak , sedarlah , imtihaan dah dekat , kita pulak baru tahun satu , fikiran belum matang lagi , “ aku menjawab dengan nada yang sinis .

Aku sebenarnya sudah lali dengan pertanyaan sebegitu . Perkara ini sering disoalkan dalam website atau blog Islamik oleh para remaja sebayaku . Kenapa tak tanya , apa langkah yang boleh diambil untuk menentang kezaliman Yahudi di Palestin ? Apa sumbangan nak diberi kepada saudara seagama yang sedang bermandi darah mempertahankan kesucian Islam sebagai Ad-Deen ? Atau , paling kurang , apa khabar imanmu , wahai saudaraku ? Namun aku sedar . Islam itu asalnya asing dan akan kembali asing . Aku sendiri pun kurang bertanya mengenai persoalan – persoalan tersebut dek kelemahan imanku . Aku masih belum layak digelar Ghurabaa’ seperti dalam hadith nabi .

“Alah , sekali-sekala Man , lagipun otak aku dah blur dah ni , tak larat dah nak hafal structural formula vitamin semua . Tolonglah jawab Man , aku nak tahu sangat ni ,” Din merayu kepadaku .

Nampaknya aku terpaksa beralah . Kalau aku tidak jawab sekarang , esok lusa , atau paling cepat malam ini pun dia akan bertanyakan perkara yang sama . Dan aku berasa tidak senang sekiranya ia berlaku . Din juga mungkin akan tidak tenteram , dan ia akan menjejaskan fokusnya terhadap pelajaran .

“Baiklah , aku akan jawab sekali sahaja , kalau kau tak dengar nasib kau lah , aku tak akan ulang balik . Ada banyak lagi tanggungjawab dan hak yang kita kena fikir .Hak kita kepada Allah SWT , Rasulullah , agama , ibubapa dan negara . Ingatlah , dalam kehidupan ini kita kena sentiasa lebihkan orang lain dari kita sendiri . Jadilah seorang manusia yang bermanfaat . “

“ Wanita idaman aku sudah tentunya seorang wanita yang solehah , yang saling melengkapi hidup sebagai sayap kiriku , yang dapat memahami diriku , yang sentiasa bersamaku tatkala susah atau senang , yang menjadi teman tahajjudku , yang menjaga kehormatan dirinya di hadapan yang bukan mahram , taat dan takut pada suruhan Allah , mengamalkan sunnah Rasulullah , cantiknya pada pandangan mataku…”

“Kau nak yang berpurdah ke tak ? “ Din mencelah .

“ Haish , apalah kau ni Din , menyampuk tak bagi salam . Bagi aku , dia hendaklah menutup auratnya dengan lengkap dahulu kerana itu adalah perkara yang wajib . Berpurdah itu umpama satu bonus untuknya . Dan hendaklah dia berpurdah itu semata – mata mengabdikan dirinya kepada Allah SWT , bukan untuk menunjuk – nunjuk dan sebagainya .

Din mengangguk . Buku Biochemistry diletakkan di tepi . Nampaknya dia tidak jadi untuk mengulangkaji pada petang tersebut . Aku memang mengkhususkan masa pada waktu petang untuk berehat . Waktu begini tak banyak yang mampu diserap oleh otak . Selalunya pada masa sebegini aku akan melayari internet , tetapi oleh sebab hawa panas pada petang tersebut , aku memutuskan untuk minum sambil bersantai sahaja .

WUJUDKAH LAGI WANITA SOLEHAH ?

“ Tapi kan , kau rasa wujud lagi tak wanita yang ada sifat – sifat yang kau sebut tadi ? Yalah , sekarang ini boleh kata semua orang ada Facebook , sibuk tayang muka mereka di internet , tak cukup dengan itu , video pun ada . Lepas itu bergaul dengan lelaki secara tak syari’e . Lelaki pulak , sibuk “save” gambar mereka untuk kegunaan peribadi. Apa pendapat kau ? kata Din .

Aku menghabiskan tegukan terakhir minumanku . “ Aku percaya , jika ada orang jahat , sudah tentu ada orang baik . Allah sudah berfirman , lelaki baik untuk perempuan baik , lelaki jahat untuk perempuan jahat . Jadi , untuk mendapatkan wanita yang solehah , aku kena didik diri aku untuk menjadi soleh , bina fardhu muslim dahulu , baru bina baitul muslim .”

“ Facebook itu tiada salahnya selagi kita gunakan untuk tujuan yang baik , tetapi sekarang ini nampaknya ada lebih banyak keburukan berbanding kebaikan . Sama seperti arak , ia dapat memanaskan badan manusia , tetapi sedikit arak pun boleh memabukkan manusia , ia diharamkan . Namun aku tak berani nak menyatakan bahawa Facebook itu haram , kerana aku bukanlah ulama’ . Ulama’ sendiri pun bimbang jika ditanyakan persoalan yang susah untuk dijawab kerana jawapan mereka itu boleh jadi perkara yang mendekatkan diri mereka pada syurga , ataupun selangkah ke neraka . Pada pendapat aku , selagi benda itu digunakan untuk tujuan yang baik dan menyingkirkan segala elemen yang boleh membawa kepada maksiat seperti bergaul bebas , kita boleh gunakan . Tetapi sekiranya kita rasa tak boleh nak kawal diri kita , eloklah kita tinggalkan . Aku bukan menuding jari kepada pihak perempuan sahaja , lelaki pun lebih kurang sama juga . “

BAGAIMANA ?

Aku menuju ke dapur , meletakkan gelas ke dalam sinki lalu dibasuh . Din masih duduk di ruang tamu , meneguk susu yang sudah suam . “ Man , cepatlah , banyak lagi benda yang aku nak tanya ni , “ dia memanggilku .

“ Aduh , apa lagi kau nak tanya ni , tak puas lagi ke ? “ aku merungut .

“ Contohnya , kalau kau nak cari wanita idaman itu , bagaimana caranya ?” Dia menjawab .

“ Begini ,” aku duduk di atas sofa lama di ruang tamu tersebut . “ Kan kita sudah sedia maklum , yang kita telah ditetapkan dengan 3 perkara sejak kita berada dalam rahim ibu lagi , iaitu rezeki , ajal maut dan juga jodoh . Perkara itu dah tetap dan tak akan berubah . Jadi , buat apa kita nak bimbang tentang apa yang Allah janjikan untuk kita ? Sesungguhnya Allah tidak mengingkari janjiNya . Lebih baik kita bimbang tentang apa yang kita belum pasti dapat lagi , iaitu keredhaanNya dan syurgaNya . Lain pula dengan dunia sekarang . Ramai orang mengejar yang sudah pasti berbanding yang belum pasti . Ramai orang kejar keduniaan berbanding akhirat . Ramai yang meluangkan masa untuk bekerja keras dalam pekerjaan mereka mahupun mengulang kaji , tetapi mereka lupa untuk meluangkan masa untuk bertahajjud kepada Allah di malam hari . Janganlah kita menjadi seorang yang bekerja keras pada pagi hari seperti himar , dan tidur mati seperti bangkai pada malam hari dengan tidak bertahajjud . Memanglah tak salah untuk berusaha , tapi pandai – pandailah bahagikan masa . Allah juga menuntut kita untuk berusaha , kerana kalau tidak berusaha , kita tak sampai kepada rezekiNya .”

“ Merujuk kepada soalan kau , aku rasa tak usahlah kita bimbang sangat pasal soal mencari jodoh . Islam telah menetapkan cara –caranya untuk meminang dan sebagainya , jadi lebih baik kau tanyakan kepada yang lebih pakar . Tak perlulah risau kerana setiap orang sudah ditetapkan jodohnya . Macam aku cakap tadi , buat apa nak risau dengan benda yang sudah pasti kita dapat ? Tak perlulah dengan couple sebelum nikah , mengorat , “stalk” dan sebagainya . “ aku menjawab .

“ Kenapa kau rasa couple sebelum nikah itu salah ? Bukankah itu salah satu jenis usaha jugak ke ?” tanya Din , wajahnya menampakkan kemusykilan .

Aku tidak hairan . Soalan sebegitu sudah selalu diperkatakan .

“ Tiada yang menghalalkan hubungan bukan mahram kecuali dengan perkahwinan , Din . Couple sebelum nikah itu dapat mendekatkan diri kita dengan perkara maksiat . Walaupun hanya ber YM mahupun SMS , masih lagi ada zina hati . Cuba kau fikir Din , kau suka tak kalau saudara perempuan kau berzina ? Tentu kau marah kan ? Aku faham , aku sendiri pun ada nafsu terhadap wanita , aku bukanlah malaikat . Tetapi aku percaya , setiap benda yang Allah larang ada hikmahnya . Jalan menuju ke syurga penuh dengan dugaan , jalan ke neraka penuh dengan hawa nafsu . Bagi aku juga , couple ini membuatkan kita hipokrit dengan “pasangan” kita , kita akan selalu menampakkan sifat yang terbaik kepada dirinya , walhal kita bukanlah sebegitu . Cuba mengaku alim lah . Beriman lah . Fikirkanlah , orang yang alim mahupun beriman tidak mengaku dirinya sebegitu , malah tidak terlibat dengan hubungan haram sebegini . Jangan lawan nafsu dengan nafsu , sebaliknya lawanlah nafsu dengan agama . Kalau dah mampu , berkahwinlah . Kalau belum mampu , berpuasa sebagaimana yang dianjurkan oleh nabi .”

BILA LAGI ?

“ Man , aku puas hati dengan jawapan yang kau bagi , tetapi aku nak tanya satu soalan akhir : bila kau nak kahwin ? “ Dia bertanya sambil tersenyum .

“ Din , perkahwinan itu bukan perkara main – main . Perkahwinan ibarat satu bahtera , dan kau lah nakhodanya . Tanggungjawab kau untuk melayarkan bahtera itu menuju destinasi . Memanglah , perkahwinan itu dapat menjauhkan kau dari zina , namun selepas perkahwinan pelbagai tanggungjawab yang kau dapat . Kau nak fikir itu , ini . Sejujurnya , aku tak tahu bila masanya untuk aku upgrade status aku dari Single kepada Married . Masih banyak lagi perkara yang aku harus lakukan dan fikirkan . Seperti sekarang ,aku sedang belajar . Aku sedang menunaikan hak aku kepada ibubapa , agama dan negara . Aku nak jadi seorang yang banyak menyumbang . Namun , jika ditakdirkan jodoh aku sampai semasa aku masih belajar , aku redha . Buat masa sekarang , aku cuma perlu bersabar , dan istiqamah menjauhkan diri aku dari perkara maksiat . Aku ingin mencontohi sikap Yusuf yang berjaya menahan godaan Zulaikha , dan untuk mencapai perkara tersebut , aku kena tingkatkan hubungan aku dengan Allah SWT . Wallahualam . “

Din mengangguk . Sepertinya dia puas hati dengan jawapanku .

“ Wah , mantaplah jawapan kau ni Man , aku rasa kau patut ambil pengkhususan dalam bidang macam ini lah . Jadi Dr. Cinta . Haha . “ kata Din sambil ketawa .

“ Din , sebelum tapak kaki aku memanjat ke muka kau , lebih baik kau pergi masuk tandas , ambil wuduk . Dah nak dekat maghrib ni . Cepat . Nanti lewat ke masjid .”

::kurenai-san::
ad – daqahliyyah , mesir

*entry dr http://remaja4jihad.blogspot.com/

Aisyah Chan Mei Lei 4



SATU

Berdebar-debar saya menanti reaksi ayah. Tatkala saya memberitahu khabar mengenai status saya tadi, wajah ayah berubah merah menahan marah. Ibu terdiam membatu manakala Kok Kent pula terus bangun dan masuk ke dalam bilik.

Ya Allah, kuatkan saya…

“Kemas barang kamu sekarang. Tiada apa lagi yang tinggal buatmu di sini,” ayah menjawab ringkas. Saya memandang ibu. Cuba untuk mencari simpati namun ibu masih pegun. Maka dengan berat hati, saya masuk ke bilik, mengemas barang dan melangkah meninggalkan rumah dengan perasaan yang bercampur-baur.

“Biasanya itulah yang akan terjadi. Akak dahulu pun sama. Keluar dari rumah hanya dengan beg baju dan wang RM10. Memang rasa macam hidup ni dah berakhir. Tapi mujurlah Allah sudah mempersiapkan akak dengan seorang ustazah yang menjadi ibu angkat akak. Jadi, malam-malam seterusnya akak menumpang di rumah ibu angkat akak itu,” kata Kak Sumayyah ketika saya bermalam di rumahnya.

DUA

Sebenarnya setelah peristiwa dialog bersama Fatimah itu berlalu, fikiran saya diketuk dengan bermacam persoalan. Demi merungkaikan kekusutan di minda, saya mencari sendiri jawapan. Pernah sekali, saya bertanya pada rakan sekuliah saya, Sylvia mengenai Kristian.

“Kau percaya dengan Jesus?”

“Apa beza Jesus dan Nabi Isa?”

Juga beberapa soalan lain yang saya sudah tidak ingat.

“Kau beri aku masa dulu. Nanti aku tanya pada pengkhutbah yang aku kenal. Mereka pasti tahu pasal konsep Trinity itu.”

Malangnya beberapa pertemuan kami selepas itu juga tidak mencapai objektifnya iaitu untuk merungkai segala persoalan dalam diri saya. Malah, membuatkan lebih banyak sarang teka-teki yang berserabut.

Beberapa minggu selepas itu, Fatimah membawa ibu saudaranya berjumpa saya kerana saya ingin mendapatkan sedikit penjelasan mengenai Islam. Semuanya terjadi setelah Fatimah membaca tulisan saya di blog.

“Aku sudah pergi ke gereja dan ke kuil. Aku sudah berjumpa para sami Buddha. Aku sudah membaca terjemahan Bible. Aku sudah bersoal-jawab dengan kawanku. Malangnya, aku hanya tertarik pada yang satu itu – yang aku abaikan selama ini kerana prejudisnya aku terhadap penganutnya. Aku tidak mencari Islam, tetapi entah kenapa Islamlah yang aku sering fikirkan…”

Amat mengagumkan saya, beliau bukan sahaja dapat menjawab persoalan saya tentang Islam malah persoalan mengenai agama lain juga.

“Jesus sendiri menyeru kepada umatnya untuk menyembah Tuhan yang Esa, bukan dirinya. "Jawab Jesus : hukum yang terutama ialah: Dengarlah, hai orang Israel, Tuhan Allah kita, Tuhan itu esa.” Mark, 12 : 29,”(1) balas Dr. Sakinah ketika menjawab beberapa persoalan yang dikemukan.

“Saya hanyalah menyampaikan kebenaran setakat termampu saya. Setiap manusia itu dikurniakan akal untuk berfikir dan hati untuk meyakini,” begitu Dr. Sakinah berkata sebelum kami bersalaman dan berpisah.

TIGA




Fatimah memeluk saya. Kami menangis bersama-sama. Tiada kata yang dapat saya ungkapkan untuk menggambarkan perasaan saya ketika itu. Hanya Allah sahaja yang tahu betapa bersyukurnya saya kerana diberikan taufiq dan hidayah untuk merasai nikmat Islam dan iman.

“Lepas ini aku kena panggil kau apa?” tanya Fatimah sambil tersenyum.

“Apa-apa sajalah. Namaku kan masih Mei Lei. Cuma di depannya saja ada tambahan, jadi Aisyah Chan Mei Lei.”

“Ah, aku panggil Aisyah sajalah ya. Kau kan bijak. Seperti Aisyah r.a, isteri Rasullah,” balas Fatimah, menutup perbualan kami berdua.

Hari itu menjadi hari yang paling bermakna dalam hidup saya walaupun kegembiraannya cuma sekejap. Karenah birokrasi yang membebankan, sikap umat Islam yang memandang pengislaman saya hanya sekadar propaganda jahat dan masalah keluarga yang membenci saya cukup membuatkan 5 tahun pertama saya seperti ribut; ribut yang nikmat

Monday, March 29, 2010

Jom Beramal..(^_^)



"Manusia mudah lupa apa yang didengarinya. Manusia hanya tahu apa yang dia lihat. Manusia hanya akan faham apa yang dia amal dan praktikkan."

Sunday, March 28, 2010

Emotion & desire



"Semua orang mahu berjaya tetapi cuma segelintir yang berjaya kerana mereka berjaya mengawal nafsu dan emosi."

So, let's control our emotion and desire..